Friday, May 11, 2012

Profesor dan muridnya

Cerita ini selalu juga saya gunakan dalam kursus motivasi kecemerlangan pelajar suatu masa dahulu. Terutama sekali sebagai bahan untuk "menjahit" semula emosi yang "dibedah" dalam kursus. Itu istilah yang selalu diguna oleh tok guru motivasi saya; bedah dan jahit. Rupanya doktor jiwa, emosi dan kerohanian ni macam doktor fizikal juga bila mengubat. Ada ketika perlu dibedah dan dijahit agar rohani dan spritual perjuangan lebih sihat dan bertenaga.

Teknik bedah dan jahit ini banyak saya gunakan juga sewaktu melaksanakan tugas pengurusan. Jangan tinggalkan kerja yang tidak selesai atau "unfinish bussiness" dalam hubungan emosi manusia. Teruk jadinya. Ianya boleh membawa kebencian dan dendam berpanjangan.

Cerita profesor dan muridnya begini... Suatu senja seorang profesor telah mengajak seorang  murid yang dikasihi menaiki sampan di sebuah tasik. Sambil mendayung menikmati suasana yang indah profesor berintraksi dengan muridnya.

"Cantik dan dingin air tasik ini ya muridku", celah profesor memcah suasana sunyi. "Benar sekali profesor", balas muridnya. "Muridku pernahkah kamu belajar ilmu tentang hidrologi  ? " tanya profesor. " Tidak, profesor", jawah muridnya. "Oh! Alangkah ruginya", getus profesor tersebut.

Mereka berkayuh lagi. Hari menjelang malam. Bintang dan bulan berkelipan di angkasa. Profesor memandang muridnya.

"Oh indahnya alam dan cakrawala cipta Tuhan ini ya muridku", bisik profesor. "Ya, benar sekali profesor", respone muridnya. "Muridku, pernahkan kamu belajar ilmu astronomi ?" tanya profesor. Muridnya diam seketika lalu menjawab, "Tidak profesor". "Oh ! Alangkah ruginya muridku", keluh profesor tersebut.

Mereka meneruskan dayungan sambil menikmati alam yang indah itu. Cahaya bulan dan bintang melimpah dipermukaan tasik dan menyorot hingga ke dasar. Nampak pantulan cahaya kepada batu-batan dan hidupan dalam tasik. Indah sekali. Profesor dengan penuh kekaguman merenung dasar tasik.

'Wahai muridku, alangkah indah dan harmoninya", kata profesor memecah kesunyian. "Ya, amat benar sekali profesor", tingkah muridnya. "Muridku, adakah kamu pernah belajar ilmu geologi ?" tanya profesor. Muridnya terdiam seketika. Profesor bertanya soalan yang sama sekali lagi. Lalu muridnya menjawab antara dengar dengan tidak " Tidakk profesor". " Oh! Alangkah....". Dummmm!!!. Perahu melanggar sesuatu dan terbalik.

"Profesor ! profesor! profesor!" laung muridnya dalam kesamaran malam. Senyap. Murid itu memanggil lagi dengan cemas. Tiba-tiba .. "Tolong ! tolong ! tolong" . Suara tenggelam timbul. Bunyi deburan dan kocakan air yang kuat. Murid itu tanpa berlengah berenang ke arah suara itu lantas mencapai leher baju profesor dan membawa ke tebing tasik.

Bila sampai di tebing tasik, murid itu telah melakukan pertolongan cemas dan profesor termuntahkan air tasik beberapa kali. Akhirnya profesor dan bernafas tercugah-cugap. Muridnya memandang profesor dalam kelam dengan senyum. Setelah agak tenang muridnya bertanya.

'Profesor, pernahkah masa budak-budak dulu profesor belajar berenang atau apa-apa ilmu akuatik ? tanya muridnya. "Tidak pernah muridku", jawab profesor dengan sayu. "Oh, Alangkah ruginya profesor", keluh muridnya....

USR Blogger Team : Belajar ilmu apa sahaja dalam dunia ini tidak pernah ada yang rugi. Kita mungkin pakar dalam satu bidang tapi jahil dalam bidang yang lain. Apa yang penting dalam hidup berilah sebanyak mungkin sumbangan yang kita mampu dengan penuh ikhlas dan kasih sayang.


0 ulasan:

Post a Comment