Friday, February 24, 2012

Renungan Jumaat : Seketul darah penentu baik, buruk peribadi ummah

HATI adalah sumber kebaikan dan keburukan seseorang. Apabila hati penuh dengan ketaatan kepada Allah SWT, maka perilaku seseorang akan penuh dengan kebaikan. Sebaliknya, apabila hati seseorang penuh dengan hawa nafsu, maka yang akan muncul dalam perilaku seseorang adalah keburukan dan kemaksiatan. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya di dalam badan seseorang manusia itu, ada seketul darah. Jika ia baik, maka baiklah seluruh badannya, jika ia buruk, maka buruklah seluruh badannya, ketahuilah ia adalah hati.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Keburukan dan kemaksiatan ini akan datang apabila hati seseorang berada dalam keadaan jauh dari mengingati Allah SWT. Ibnu Qoyyim al-Jauziyah berkata, “Apabila hati seseorang itu jauh daripada mengingati Allah, maka syaitan dengan serta-merta akan masuk ke dalam hati seseorang dan mempengaruhinya untuk berbuat keburukan”.

Hati yang dimasuki syaitan adalah hati yang sakit. Inilah yang disebut sebagai ciri-ciri orang yang munafik. Firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 10 bermaksud:

“Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya; dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).

Oleh kerana itu, hati seseorang mukmin harus sentiasa dijaga daripada dipengaruhi syaitan, dengan berada dalam sikap taat kepada Allah SWT. Inilah yang disebut sebagai hati yang istiqamah.
Imam al-Qurtubi berkata ‘Hati yang istiqamah adalah hati yang senantiasa lurus dalam ketaatan kepada Allah SWT baik berupa keyakinan, perkataan mahupun perbuatan’.

Hati insan yang sentiasa terpaut kepada mengingati Allah SWT adalah hati yang dicampakkan kepadanya as-Sakinah iaitu ketenangan. Dalam hal ini Allah SWT berfirman, di dalam Surah Ar-Ra’d ayat yang ke-28:

“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. ketahuilah dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia.”

Bagi orang yang hatinya jatuh cinta kepada Allah SWT, maka ia lebih suka berbicara dengan Allah SWT, dengan membaca kalam-Nya, lebih suka bercengkerama dengan Allah SWT dalam iktikaf, dan lebih suka mengikuti perintah Allah SWT daripada perintah yang lain.

Begitulah perasaan cinta kepada Allah SWT adalah manifestasi seseorang hamba yang menyerahkan segala-galanya terhadap Allah. Firman Allah SWT bermaksud:

“Katakanlah: Sesungguhnya solatku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. (Surah al-An’am ayat 162)

Jika kita kembali kepada sirah baginda Nabi Muhammad SAW, mengapakah sahabat-sahabat baginda sanggup mengorbankan jiwa raga, turun ke medan perang demi mempertahankan agama Allah sedangkan mereka tidak ditawarkan sebarang ganjaran dan kemewahan.

Mengapakah Sumaiyyah sanggup mengorbankan nyawanya demi mempertahankan akidahnya? Mengapakah Bilal bin Rabah sanggup menahan seksaan dijemur di tengah padang pasir, di bawah terik mentari demi mempertahankan kalimah Ahad, yakni Allah yang Esa? Jawapannya, kerana mereka meletakkan di dalam hati mereka, perasaan cinta kepada Allah melebihi segala-galanya.

Namun mutakhir ini, hati umat Islam semakin jauh daripada mencintai Allah. Hati umat Islam ditimpa penyakit al-wahnu iaitu cintakan dunia dan bencikan kematian seperti sabda baginda SAW yang bermaksud:

“Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang kelaparan mengerumuni hidangan mereka. Maka salah seorang sahabat bertanya, apakah kerana jumlah kami yang sedikit pada hari itu?"

“Nabi SAW, menjawab, Bahkan, pada hari itu jumlah kamu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di lautan, dan Allah akan mencabut 'rasa gentar' terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit al-wahnu.

“Seorang sahabat bertanya, apakah itu al-wahnu itu, ya Rasulullah?' Rasulullah SAW menjawab, ‘cinta dunia dan takut mati’." (Riwayat Abu Dawud dan Ahmad) 

Persoalan yang timbul dalam minda kita sekarang ialah kenapa pada akhir zaman ini hati umat Islam begitu leka dengan kenikmatan duniawi hingga melupakan tuntutan ukhrawi? Jawapannya, Imam an-Nawawi dalam Kitab Nashaihul Ibad menukilkan satu riwayat menyatakan bahawa:

“Empat faktor yang menyebabkan hati menjadi gelap ialah perut yang sentiasa kenyang dan melebihi had kekenyangan, bersahabat dengan orang yang zalim, lupa akan dosa-dosa silam dan panjang angan-angan, manakala empat faktor yang menyebabkan hati terang iaitu perut yang sentiasa lapar kerana berhati-hati, bersahabat dengan orang salih, mengingati dan menyesali dosa-dosa silam dan pendek angan-angan.”

Oleh itu, marilah kita semua umat Nabi Muhammad SAW dalam suasana dan semangat bulan Rabiul Awal, bulan ulang tahun keputeraan baginda Rasulullah SAW, sedar dan kembali kepada ajaran Islam yang dibawa Rasulullah serta berlumba-lumba mengamalkan sunnah tinggalan baginda.

Mudah-mudahan kita akan menjadi umat yang cemerlang semasa hidup di dunia yang sementara ini. Pada masa yang sama sentiasa rindu untuk bertemu Allah dan akhirnya nanti kita akan melangkah pulang mengadap Allah Azzawajalla dengan hati yang tenang dan sejahtera.

Sumber :   Asri Md Saman  ,bhagama@bharian.com.my  ,2012/02/08



0 ulasan:

Post a Comment