Friday, December 23, 2011

Renungan Jumaat: Hadiah Solat Malam



Seorang pencuri masuk ke rumah Ahmad Khazruya, seorang sufi besar. Ia sibuk
Mencari barang berharga untuk dicuri, tetapi ia tidak menemukan apa-apa. 
Ketika pencuri itu hendak pergi dengan kecewa, Ahmad sang sufi tadi memanggilnya.

“ Anak muda, ambillah ember ini dan timba air dari sumur. Berwuduklah kau 
dengan air itu dan dirikan solat. Kalau ada sesuatu, nanti aku berikan padamu, 
supaya kau tak pulang dengan tangan kosong’, ujur Ahmad.

Orang itu mengikuti perintah Ahmad. Ketika pagi tiba, seorang pemuda dari
kota datang membawa kantong berisi seratus dinar dan memberikannya 
pada Ahmad. Ahmad  lalu memberikannya pada si pencuri.

“ Bawalah ini sebagai hadiah untuk solat malammu”, ia berkata.

Tubuh pencuri itu bergementar. Ia langsung menangis terisak-isak.

“ Aku telah salah mengambil jalan, “ ucapnya di sela tangis, “tapi semalam saja aku
bekerja untuk Tuhan. Dia telah memberiku ganjaran seperti ini…….”

Percuri itu bertaubat, kembali kepada Tuhan. Ia menolak mengambil wang emas itu,
dan menjadi salah seorang murid setia Ahmad bin Khazruya.


0 ulasan:

Post a Comment