Friday, July 16, 2010

Renungan Jumaat - 10 Kesalahan Mendidikan Anak Tanpa Kita Sedari - Bahagian 1

1. Kurang Pengawasan

Menurut Professor Robert Billingham, Human Development and Family Studies – University Indiana, “Anak terlalu banyak bergaul dalam lingkungan luar keluarga, dan itu adalah tragedi yang seharusnya diperhatikan oleh orang tua”. Sebagai ibubapa kita perlu sentiasa mengawasinya , misalnya bila anak anda berada di sekolah, buat kunjungan mengejut secara berkala. Bila anda mempunyai masa terhad untuk mengunjungi buat pilihan sekolah lain yang memberi ruang waktu untuk anda mengunjunginya. Jangan biarkan anak anda bersendirian. Anak anda sentiasa memerlukan perhatian anda.

2. Gagal Mendengarkan

Menurut psikolog Charles Fay, Ph.D. “Banyak orang tua terlalu ghairah memberikan perhatian – cenderung mengabaikan apa yang anak mereka cakapkan”, contohnya Aisyah pulang dengan mata yang lembam, umumnya orang tua terus membuat pelbagai andaian hal tersebut secara berlebihan, seperti mengagak si anak terkena bola, atau berkelahi dengan temannya. Faktanya,orang tua tidak tahu apa yang terjadi hingga anak sendirilah yang menceritakannya. Oleh itu,sediakan diri kita untuk sentiasa mendengar apa yang mereka luah dan ceritakan.

3. Terlalu Mengongkong

Menurut Billingham, orang tua seharusnya membiarkan anak melakukan kesalahan, biarkan anak belajar dari kesalahan agar tidak terulang kesalahan yang sama. Bantulah anak untuk mengatasi masalahnya sendiri.Melalui pengalamian pembelajaran ini,anak-anak akan memperolehi pengalaman serta mempelajari nilai-nilai untuk hidup

4. Terlalu Berlebihan

Menurut Judy Haire, “banyak orang tua menghabiskan 100 km per jam mengeringkan rambut, dari pada meluangkan 1 jam bersama anak mereka”. Anak-anak perlukan ruang dan masa kita untuk mereka. Sebab itu ada orang berkata tanda sayang ibubapa kepada anak-anak ialah dengan memberikan masa kita untuk mereka.

5. Bertengkar Dihadapan Anak

Menurut psikiater Sara B. Miller, Ph.D., perilaku yang paling berpengaruh merosakkan anak adalah “bertengkar” dihadapan mereka. Saat orang tua bertengkar di depan anak mereka, khususnya anak lelaki, maka hasilnya adalah seorang calon pemuda dewasa yang tidak sensitif yang tidak dapat berhubungan dengan wanita secara sihat. Orang tua seharusnya menghangatkan diskusi di antara mereka, tanpa anak-anak di sekitar mereka.Adalah sesuatu yang wajar bila orang tua berbeza pendapat tetapi jangan sampai jadi pertengkaran. Jangan ciptakan perasaan tidak aman dan ketakutan pada anak.

......./ bersambung minggu hadapan

0 ulasan:

Post a Comment