Tuesday, December 30, 2014

Puisi : Menyelak Tabir Musibah



MENYELAK  TABIR MUSIBAH

Setelah terkurung dalam kamar tanggapan
dan melihat titis hujan bah dari anjung tradisi
sebagai musibah kifarat dosa-dosa manusia
dan tanda murka pencipta pada sang durhaka
selakkan tabir musibah seluas sarwajagat
melihat kasih dari celah tragedi dasyat
dengan akal bijaksana seraut makrifat

Tidakkah kau dengar gemersik titis jatuh
pengucapan bahasa cinta-Nya kepada kita
dengan deru iradat mahakudrat meneriak
gelombang peringatan siapa mahaberkuasa
setelah kita sekian lama mabuk dan alpa
mencatur ego dan kuasa sementara

Musibah menerpa mencuci daki dunia
jua daki dosa bakhil kita kepada manusia
lalu Dia berikan kesempatan ini untuk kita
menebus peluang berbuat kebajikan
bersedekah dan berikan bantuan seikhlasnya
mereka mangsa itu adalah saudara kita

Selaklah di balik gelombang air bah itu
Dia menzahirkan kasih dalam tragedi
segala hedonisme tahun baru ranap
setidaknya tertutup satu pintu maksiat
tiada remaja bermukah dalam hanyir
tiada anak luar nikah yang lahir

Siapa duga masjid surau yang sunyi
tiba-tiba menjadi sibuk berwarna-warni
dengan solat hajat, bacaan yasin dan tahlil
Dia menghantar musibah buat kita mengerti
jangan menyisih amal untuk bekal kembali

Dengan kasih dan rahmat-Nya dalam musibah
semua pemimpin tanpa mengira parti siasah
turun dan turut sama membantu rakyat susah
menyatu gerak sehasrat kerjasama sehaluan
nasib rakyat diutama dan didahulukan
nanti rakyat juga menilai dan mengerti
siapakah pemimpin bakal kekal atau diganti

Demikianlah jika kita menyelak tabir musibah
dengan iman dan akal bestari yang indah
kita melihat kasih Allah di dalam susah
kita melihat cinta Allah pada kita dan negara
reda dan sabarlah dengan detik sukar
mungkin musibah ini ujian dari Azawajalla
untuk mengelak musibah yang lebih besar.

Lara MN
Kuala Terengganu.
29122014

0 ulasan:

Post a Comment