Friday, April 19, 2013

Renungan Jumaat : Iman seorang pemuda

Dalam suasana subuh yang hening, kedengaran pancuran air dalam bilik mandi. Tidak lama kemudian, muncul seorang pemuda dan bersiap-siap untuk menyahut panggilan azan subuh. Ketika ramai pemuda yang seusia dengannya sedang lena dibuai mimpi, pemuda tersebut telah siap berwuduk dan mengenakan pakaian yang bersih lalu berjalan menuju ke masjid.

Dalam perjalanannya ke masjid, tiba-tiba pemuda itu terjatuh menyebabkan pakaiannya koyak dan kotor. Lalu pemuda itu kembali ke rumah untuk menukar pakaiannya dan mengambil wuduk semula. Dia lalu turun dari rumah dan kembali berjalan ke masjid.

Entah macam mana, bila sampai di tempat yang sama, pemuda itu sekali lagi terjatuh. Pakaiannya sekali lagi koyak dan kotor. Tanpa merungut, pemuda itu balik semula ke rumah untuk berwuduk dan mengenakan pakaian yang lain. Dia kembali berjalan menuju ke masjid.

Bila sampai ditempat dia terjatuh sebanyak dua kali itu, dia melihat seorang tua berjubah dan memegang sebuah lampu. Pemuda itu terus menegur orang tua tersebut. Orang tua itu lalu berkata.
“Tadi, aku melihat engkau terjatuh sebanyak dua kali di tempat ini. Oleh itu aku bawakan lampu supaya engkau tidak jatuh lagi dan dapat ke masjid dengan selamat”

Pemuda itu mengucapkan terima kasih di atas keperihatinan orang tua itu. Mereka pun beriringan melangkah ke masjid. Sampai di masjid, pemuda itu terus mengajak orang tua itu bersembahyang bersama-samanya. Orang tua itu menolak. Walaupun berkali-kali diajak bersembahyang bersama, orang tua itu tetap menolak.
Akhirnya orang tua itu mengaku. “Aku adalah syaitan yang direjam Allah”. Alangkah terkejutnya pemuda itu. Syaitan itu terus berkata “Aku telah melihatmu berjalan menuju ke masjid. Akulah yang telah menyebabkan kau terjatuh tadi dengan harapan kau merasa malas untuk ke masjid”.
“Ketika kau pulang menggantikan pakaian kamu kali pertama tadi, dan seterusnya kembali ke masjid ,aku mendengar ALLAH telah menghapuskan semua dosa-dosa mu yang lalu”.

“Tanpa putus asa, aku menjatuhkan kamu untuk kali kedua dengan harapan kau tidak mahu lagi  ke masjid. Namun kau balik ke rumah dan menyalin pakaian mu dan kembali ke masjid. Oleh kerana keimanan mu, maka ALLAH telah memaafkan dosa semua ahli keluarga mu”.

“Aku tidak meneruskan perbuatanku menjatuhkan mu untuk kali ketiga kerana aku bimbang  jika kau jatuh, kau kembali ke rumah, berwuduk dan kembali ke masjid, maka ALLAH akan memaafkan dosa seluruh penduduk kampung mu. Sebab itulah aku membawa lampu bagi memastikan kau selamat sampai ke masjid,”kata  syaitan itu lagi.

Begitulah kuatnya iman seorang pemuda.

Catatan : Tulisan ini disumbangkan oleh Cg. Abdul Rahman , GPK Hem, SK Sultan Sulaiman 2.

0 ulasan:

Post a Comment