Thursday, January 1, 2015

Selamat Tahun Baru 2015, perbaiki kelemahan 2014.


Beberapa detik lagi  kita mula melangkah ke tahun baru 2015. Melangkah ke tahun baru bukan bermakna segala urusan 2014 mencapai KPI dan dilaksanakan dengan sempurna. Mungkin banyak lompang yang perlu ditampung dan ditambahbaik untuk mendapat hasil yang lebih baik.Namun kadang-kadang untuk memenuhi perkara-perkara sedemikian kita terpaksa membayar harga yang mahal.

Demikianlah juga dengan kewujudan blog Unit Sekolah Rendah ini. Ia memasuki tahun kelima dan sama ada ianya terus relevan atau tidak sama-sama kita lihat nanti. Antara tujuan utama pengujudan blog ini bukan sahaja memberi pelbagai info kepada kaum guru sekolah rendah termasuk pengurusan tetapi juga merapat dan membina hubungan spiritual yang baik antara jabatan dan warga guru di sekolah. Ada sesetengah pihak mendakwa dulu mereka merasa terasing, gerun dan jauh sekali untuk berhubungan dengan jabatan terutama dengan pegawai-pegawai di Unit Sekolah Rendah.

Badi dan “kial” itu semakin berkurangan. Justru kerana terasa guru-guru amat dekat di hati maka perkara-perkara yang dianggap “sulit” sebelum ini turut kita kongsikan dengan warga guru . Isu-isu naik pangkat, pertukaran dan penempatan Guru Besar dan GPK kita publish untuk dikongsi dengan guru. Kita tidak fikir langsung risiko dan akibat. Namun  sebagai manusia ada sedikit sebanyak kesilapan melaksanakan kerja sukarela ini.

Kesilapan itu kadang-kadang diperbesar dan diviralkan bukan oleh orang lain tapi oleh warga guru juga. Satu trend baru melanda kita " kesilapan tidak seronok ditegur tapi seperti merasa bangga dan gah boleh disebarkan. Begitu juga jika yang lurus dan benar mampu dibengkokkan ia adalah seperti satu kebanggaan dan kejayaan'. Kami masih masih ingat Cheng SK setahun dua dahulu selalu menegur jika kami tersilap atau membuat perkara yang kontraversi.Inilah sikap yang patut ada dalam jiwa kerabat guru kita..

Setiap kali disentuh isu naik pangkat pasti ada guru-guru yang tidak berpuashati membuat kritikan dan tuduhan di ruang chat box. Sementara isu-isu berkaitan dengan kerjabuat tidak dipeduli manapun tetapi jika isu sensasi hitnya sangat tinggi. Kami sebagai admin dapat mengetahui berapa ramai orang mengunjung dan membaca tiap-tiap artikal yang dipostkan. Pastinya yang sensasi mendapat rating dan hit tertinggi. Itulah budaya pemikiran orang kita dari dulu, kini dan mungkin selamanya.  Mereka suka perkara sedemikian bukan yang mencabar pemikiran.

Perkara-perkara sedemikian kadang-kadang mengecewakan kami. Memang kami tidak mengharapkan pujian dan sanjungan tetapi setidak-tidaknya berterima kasihlah.  Itu juga antara faktor mengapa tahun ini blog ini agak malap. Kita menerima cadangan pelbagai perkara bila posting berkaitan pertukaran dihentikan. Ramai yang frust dan kecewa. Kita yang memulakan posting itu lagi kecewa kerana kunci orang hadir melihat blog adalah posting itu salah satunya. Seorang Guru Besar pernah berkata kepada saya “ Kurang dah orang masuk blog kerana post pertukaran sudah tiada”

Selain dari itu perkembangan facebook, whatsapp , telegram dan sebagainya menjadikan blog sudah kurang popular ditambah dengaan budaya malas membaca di kalangan masyarakat termasuk guru-guru kita sendiri. Semua media sosial bergerak pantas di hujung
jari dengan menggunakan telefon pintar. Namun blog hanya mampu dikemaskini dengan ipad atau laptop. Semuanya menjadi lambat dan seakan ketinggalan zaman.

Kita tidak pasti adakah blog ini diperlukan atau tidak di masa depan dengan pelbagai perkembangan baru. Dengan saluran alternatif yang pelbagai maka blog ini bukan lagi saluran komunikasi berkesan antara guru di sekolah dengan pihak jabatan khususnya di Unit Sekolah Rendah. Walau bagaimanapun kami akan mengkaji dari pelbagai sudut agar ianya memberi makna dan impak. Kita memerlukan pandangan positif khususnya dari kerabat kita para guru.

Kita doakan semoga sesi persekolah 2015 akan berjalan lancar dan semua kepimpinan sekolah dapat diisi . Kita amat bersimpati dengan sekolah yang tenggelam kerana banjir dan menjadi pusat pemindahan sementara mangsa banjir. Kita yakin kerjasama yang erat antara warga sekolah bagi menangani masalah berkenaan dengan sebaik mungkin.

Di kesempatan ini juga kami mengambil kesempatan memohon ampun dan maaf jika sepanjang berurusan dengan kami para pegawai dan pembantu tadbir sepanjang tahun 2014  berlaku kekasaran bahasa dan tuturkata yang mengguris rasa para klien kita. Kami juga manusia biasa yang kadang-kadang berada dalam tekanan. Marilah kita sama -sama berazam untuk memastikan Tahun 2015 menjadi lebih baik. Insyaallah.


0 ulasan:

Post a Comment